8 Gudeg yang Wajib Dicoba Saat Berlibur ke Jogja!

Jogja memang identik dengan gudegnya. Ada satu jalan bernama Jalan Wijilan  di dekat Keraton yang hampir seluruh jalannya dipenuhi oleh penjual gudeg.  Di Jalan Wijilan ini pula “Festival Gudeg” pernah diselenggarakan. Semua pengunjung yang datang ke acara tersebut bisa menikmati gudeg secara gratis. Sampai saat ini Jalan Wijilan masih menjadi tujuan utama bagi traveler yang ingin mencicipi kenikmatan gudeg di Jogja.

Tapi, penjual gudeg tidak hanya bisa dijumpai di Jalan Wijilan aja. Penjual gudeg bisa dijumpai hampir diseluruh wilayah Jogja. Tidak hanya pada siang hari aja kita bisa mencari gudeg, pada malam hari atau bahkan tengah malam hari pun kita masih bisa menemukan penjual gudeg. Bahkan ada beberapa penjual gudeg yang mulai membuka dagangannya pada tengah malam.

Mau tau gudeg enak mana saja yang ada di Jogja?

1. “Gudeg Yu Djum” gudeg paling hits di Jogja

Nama gudeg yang satu ini pasti sudah tidak asing lagi bagi orang Jogja atau yang pernah tinggal di Jogja. Gudeg Yu Djum katanya sudah ada sejak tahun 1950-an dulu dan saat ini sudah mempunyai beberapa cabang yang tersebar diseluruh Jogja. Tapi mungkin tidak banyak yang tau kalau pusatnya Gudeg Yu Djum ini ada di perkampungan di depan Fakultas Kehutanan UGM atau di Jalan Kaliurang KM 4,5 Barek, Karangasem, Caturtunggal, Depok, Sleman. Ditempat ini kita bisa makan gudeg dengan suasana rumah joglo khas Jawa ditemani dengan alunan penyanyi keroncong yang akan membuat suasana semakin syahdu.

2. “Gudeg Mbarek” Bu Ahmad, langganannya para artis ibukota

Masih satu area dengan Gudeg Yu Djum di dekat Fakultas Kehutanan UGM, masih ada Gudeg Mbarek Bu Ahmad yang juga tidak kalah populer. Bahkan ada yang gudeg ini disebut-sebut sebagai gudeg langganannya artis ibukota. Awalnya Bu Ahmad mulai menjual gudeg untuk dijual kepada kuli-kuli yang sedang membangun gedung di UGM pada tahun 1950. Karena gudegnya enak,  Bu Ahmad terus berjualan gudeg dan bahkan bisa sampai besar dan seterkenal sekarang ini.

3. Ngantri langsung di dapurnya “Gudeg Pawon”

Ada yang penasaran dengan proses pembuatan gudeg secara langsung? Kalau penasaran bisa datang ke Gudeg Pawon yang beralamat di Jalan Janturan 36 Warungboto, Umbulharjo. Tapi Gudeg Pawon ini tidak disarankan untuk yang tidak sabaran. Soalnya semua pembeli di gudeg ini harus antri terlebih dahulu sebelum bisa menikmatinya. Yang uniknya adalah antrianya langsung di dapurnya masih cukup tradisional dan menggunakan kayu sebagai bahan bakarnya. Gudeg Pawon mulai buka jam 10 malam.Telat sedikit saja, antrian sudah mengular panjang atau bahkan mungkin sudah habis.

4. Jangan datang ke “Gudeg Bromo” kalau kamu ga sabaran.

Butuh waktu berjam-jam untuk mengantri  di Gudeg Bromo dan hanya butuh waktu beberapa menit saja untuk menghabiskannya. Antrinya juga tanpa nomor. Kita harus berdiri mengular kebelakang menunggu giliran. Yakin masih mau antri  selama itu? Untuk yang sabaran dan terburu-buru sebaiknya jangan datang  Gudeg Bromo ini. Tapi perjuangan lamanya mengantrinya sebanding dengan rasa gudeg yang akan kita nikmati. Gudeg Bromo Bu Tekluk mulai buka pada jam 10 malam. Kalau lewat Jalan Gejayan dekat Universitas Sanata Darma pada malam hari dan ada antrian panjang, berarti itu warung lapak Gudeg Bromo.

5. Menikmati “Gudeg Permata” didepan bioskop legendaris Jogja  

  

Yang besar di Jogja pada tahun 80-90an pasti tau dengan Bioskop Permata yang terletak tidak terlalu jauh dari Jembatan Sayidan ini. Bioskop tersebut kini sudah tinggal kenangan karena sudah tidak beroperasi lagi. Setiap malam persis didepan bioskop ini dijadikan sebagai tempat berjualan gudeg. Karena letaknya yang berada didepan Bioskop Permata, gudeg tersebut juga lebih dikenal dengan nama Gudeg Permata.

 6. Beli gudeg kaleng sebagai oleh-oleh di “Gudeg Bu Tjitro”    

Pada awanya Gudeg Bu Tjitro ini terkenal dengan konsep gudeg kendilnya. Tapi kini selain bisa dinikmati langsung ditempat, kita juga bisa membeli oleh-oleh berupa gudeg yang dimasukan dalam wadah kaleng. Gudeg lengkap dengan telur, krecek, dan ayamnya tersebut dikemas menggunakan kaleng dan bisa bertahan selama 1 tahun  dan pernah diuji di Balai Pom Yogyakarta. Mau oleh-oleh gudeg kalengan ini? Jangan lupa datang ke Gudeg Bu Tjitro yang berada di Jalan Janti depan JEC (Jogja Expo Center).

7. Gak suka manis? Tenang, ada “Gudeg Mercon” yang membuatmu basah berkeringat

Kalau bosan dengan rasa gudeg yang sedikit manis, masih ada gudeg mercon yang bisa dicoba. Bahan-bahan utamanya sama aja dengan gudeg pada umumnya. Namun adanya tambahan cabe rawit pada kreceknya yang akan membuat kita basah kuyup berkeringat karena kepedesan. Rasanya mungkin lebih pedas daripada saat diselingkuhi pacar. Oleh karena itu jangan lupa bawa tisu buat ngelap keringat. Gudeg mercon yang paling terkenal adalah Gudeg Mercon Bu Ngatinah yang berada didekat Pasar Kranggan.

8. Menikmati gudeg ditemani live music di “Gudeg Sagan”

Gudeg Sagan memang berbeda dengan tempat makan gudeg lainya di Jogja. Tempat ini dirancang mirip dengan sebuah café yang sesuai dengan selera anak muda atau mahasiswa mengingat Jogja yang merupakan Kota Pelajar. Bahkan pada malam-malam tertentu kita juga bisa menikmati penampilan live music  yang semakin menambah kesan anak mudanya. Gudeg Sagan berlokasi di Jalan Professor Johanes tidak terlalu jauh dari UGM. Gudeg ini mulai buka pada jam 4 sore.

Mau pilih gudeg yang mana?

__

Author : Nova AristiantoEditorAjeng Darmista

OmNic

Life learner, traveling enthusiast & culinary addict.

Leave a Reply

Close Menu